Wednesday, February 15, 2012

Bagaimana Perubahan Tanning Otak ?


The brains of frequent tanners may be similar to those of addicts.
Photo :http://well.blogs.nytimes.com

Orang yang sering menggunakan tanning bed mengalami perubahan dalam aktivitas otak mereka selama sesi tanning yang meniru pola kecanduan obat, demikian diungkap peneliti.

Para ilmuwan telah dicurigai untuk beberapa waktu yang sering terpapar radiasi ultraviolet memiliki potensi untuk menjadi kecanduan, tapi penelitian baru adalah yang pertama untuk benar-benar mengintip ke dalam otak orang-orang ketika mereka berbaring di tempat tidur penyamakan.

Apa yang peneliti temukan adalah bahwa beberapa bagian dari otak yang berperan dalam kecanduan yang diaktifkan saat subyek terkena sinar UV. Penemuan, yang muncul dalam edisi kedatangan Biologi jurnal Addiction, dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa orang terus tan seringkali meskipun kesadaran tentang risiko seperti kanker kulit, penuaan dini dan keriput.

"Apa ini menunjukkan bahwa otak sebenarnya merespon sinar UV, dan merespon di daerah yang berkaitan dengan hadiah," kata Dr Bryon Adinoff, seorang profesor psikiatri di University of Texas Southwestern Medical Center dan penulis penelitian. "Ini adalah daerah, terutama striatum, yang kita lihat diaktifkan ketika seseorang diberikan suatu obat atau makanan yang bernilai tinggi seperti gula."

Meskipun semua peringatan publik tentang kanker kulit, penyamakan tetap sebagai populer seperti biasa, dengan hampir 30 juta orang Amerika tanning indoor setiap tahun, dan lebih dari satu juta mengunjungi tanning salon pada hari biasa. Pengguna sering mengatakan bahwa mereka hanya menikmati cara mereka melihat dengan kulit lebih gelap.

Tapi dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan juga mulai bertanya-tanya apakah sengaja mengabaikan efek samping yang mematikan dari paparan sinar UV yang teratur adalah tanda bahwa motivasi untuk penyamak kulit sering lebih dari kulit-dalam. Bisakah kebiasaan penyamakan menjadi perilaku adiktif?

Sebuah studi pada tahun 2005 memang menunjukkan bahwa sebagian besar sunbathers memenuhi definisi kejiwaan dari gangguan penyalahgunaan zat, berdasarkan jawaban mereka untuk variasi dari tes sering digunakan untuk membantu mendiagnosis kecanduan alkohol.

Tapi Dr Adinoff dan rekan-rekannya memutuskan untuk melangkah lebih jauh. Mereka merekrut sekelompok kecil orang dari tanning salon yang mengatakan bahwa mereka suka cokelat setidaknya tiga kali seminggu dan bahwa mempertahankan tan a adalah penting bagi mereka. Para penyamak kulit sering setuju untuk disuntik dengan radioisotop yang memungkinkan peneliti untuk memantau bagaimana penyamakan terpengaruh aktivitas otak mereka.

Pada satu kesempatan, subyek penelitian mengalami sesi penyamakan normal. Tapi pada kesempatan lain, para peneliti menggunakan filter khusus yang diblokir hanya sinar UV, meskipun penyamak kulit tidak diberitahu perubahan.

Gambar otak kemudian menunjukkan bahwa selama sesi penyamakan teratur, saat subyek penelitian yang terkena sinar UV, beberapa daerah kunci dari otak bersinar. Di antara mereka adalah daerah dorsal striatum, insula anterior kiri dan bagian korteks orbitofrontal - semua bidang yang telah terlibat dalam kecanduan. Tetapi ketika sinar UV disaring, daerah-daerah otak menunjukkan aktivitas jauh lebih sedikit.

Para peneliti juga menemukan bukti bahwa penyamak kulit tampaknya tahu - pada tingkat bawah sadar, setidaknya - ketika mereka telah menjalani sesi tanning palsu dan tidak menerima dosis yang biasa mereka dari sinar UV. Para penyamak kulit, mempertanyakan setelah setiap sesi, menyatakan keinginan kurang untuk tan setelah sesi nyata, menunjukkan mereka telah mendapat mengisi mereka. Tapi di zaman para penyamak kulit yang tanpa sadar kehilangan sinar UV, keinginan mereka untuk tan setelah sesi tetap setinggi seperti sebelum sesi dimulai.

"Mereka semua menyukai sesi di mana mereka mendapat lampu UV nyata," kata Dr Adinoff. "Ada beberapa cara orang bisa mengetahui bahwa mereka mendapatkan sinar UV nyata dan ketika mereka tidak."

Dr Adinoff mengatakan penelitian menunjukkan bahwa beberapa orang muncul kecanduan tanning, sebuah temuan didukung oleh fakta bahwa penyamak kulit lama banyak memiliki waktu yang sulit berhenti atau bahkan hanya memotong kembali pada tanning sesi. Dia mengatakan penelitian ini terinspirasi oleh seorang rekan, berdasarkan pengalamannya dengan pasien dermatologi.

"Dia mendekati saya karena keprihatinannya tentang orang dewasa muda yang datang menemuinya dengan kulit cokelat perunggu indah," katanya. "Dan dia akan memotong kanker kulit, dan mereka segera akan kembali ke tanning."
Judul: Bagaimana Perubahan Tanning Otak ?; Ditulis oleh M riza; Rating Blog: 5 dari 5

Comments :

0 komentar to “Bagaimana Perubahan Tanning Otak ?”

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © 2009 by Around Our Lives

Template by Blogger Templates | Powered by Blogger